Kamis, 15 November 2012

WANNA TRY "SEMUR JENGKOL?"

JENGKOL MESKI BAU TAPI TETAP DIMINATI

Pernah nyantap jengkol? atau pernah masak jengkol? atau juga punya pohonnya mungkin? enggak..? hhmm.. paling tidak pernah lihat atau denger yang namanya jengkol?.. bener kan bener doong..! kalo ga pernah berarti ketauan ga pernah belanja ke pasar.

Jengkol itu makanan yang aromanya bau tapi masih selalu banyak peminatnya, apalagi kalo cara masaknya benar.. Didalam jengkol terdapat zat kapur yang bisa mengendap yang sebenarnya bahaya terutama untuk Pria, apalagi kalo menyantapnya sekilo sendirian :P.. tetapi jika menyantapnya hanya dalam porsi kecil justru menjadi obat (obat laper maksudnya :D). Didaerah Kalimantan khususnya daerah Banjarmasin, Samarinda menyantap jengkol cukup hanya dengan direbus sampai empuk, lalu di makan bersama-sama dengan santan yang sangat kental yang hanya dibubuhi garam yang dikenal dengan "TELALA", di Padang jengkol dimasak bumbu kuning seperti kare, sementara di Bandung jengkol dimasak bumbu semur.

Karena baunya yang tidak sedap menjadikan sebagian orang malas untuk menyantap jengkol.
Dibawah ini ada beberapa tips supaya bisa menyantap jengkol tanpa khawatir dengan bau yang dihasilkannya..

@ Bubuhkan 7 lembar daun jambu klutuk /jambu biji pada saat        merebus
@ Bisa juga memberi beberapa butir cengkih pada saat direbus.
@ Setelah proses perebusan, cucilah jengkol dua hingga tiga kali untuk menghilangkan zat kapurnya.
@ Minumlah larutan penyegar setelah menyantap jengkol, dalam     beberapa kasus, larutan penyegar bisa menghilangkan bau tidak sedap dimulut dan mengurangi bau pada air seni setelah menyantap jengkol.

Jadi buat para "Jengkoller" ga usah takut lagi dengan aroma bau yang keluar. Coba dan buktikan sendiri langkah-langkah diatas, kalo ternyata masih bau juga coba aja tips yang terakhir yaitu kumur-kumur pake Karbol atau ngemut kamper.. dijamiiinn... ???
(Yukawira)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar